Sore

October 05, 2017

Sore ini, baru aja sampe. Baju sama kerudung basah kuyup, itu, lagi aku hangerin di bawah kipas. Celana lumayan basah, tapi kayaknya kudu masuk keranjang pakaian kotor, deh, soalnya bahan denim yang tebel gitu (ketauan deh kalo pake celana jarang ganti).


Oke, sore ini aku mau review, eh apa ya, curhat deh. Tentang hari ini. Kayaknya hari pagi sampe sore ini adalah hari yang nggak cukup baik di aku. Mulai dari perjalanan Batu ke Jalan Suhat sama mas (iya, mas ke Malang tapi cuma sehari huft), merasakan perut kembung sepanjang jalan. Kayaknya gegara sebelum berangkat minum teh anget, terus langsung penjalanan menerjang angin pagi suhu Batu deh. Sepeda motor-an pula. Resleting jaket dipinjemin Bude nggak bisa diresleting pula. Kembung kian kunikmati. Terus sampe kos mbak Jani, waktu aku say dadaa nggak direken. Kzl plus sedih ketemu mas cuma bentar.

Sampailah di kos. Langsung sikat gigi, sabunin lengen tangan dan kaki, cuci muka. Iya, nggak pake mandi. Terus siap-siap buat berangkat ke kantor tempat prakerin. Dengan perut yang masih kerasa kembungnya, stay cool aja lah. Sepanjang jalan, sambil nyetir gitu, kepikiran tugas kantor yang baru kemarin ditambahin, kok udah sehari belum nemu tutorialnya (maklum, generasi tutorial). Kepikiran juga nanti pas masuk ruangan, hal apa yang aku bakal lakuin pertama untuk dapet feel suasananya. Hah, ngapain? Hem, gitu. Dan di tahap ini, nggak ada yang bikin nggerundel. Oke.

Tahap nggak nyaman dimulai. Tadi waktu lihat jam laptop, 08.48 AM. Hah, belum juga sejam duduk, udah nguap berkali-kali. Tapi kayaknya, yang aku rasain bukan ngantuk kurang tidur, melainkan ngantuk bosen. Bosen kenapa? Seperti yang aku sebut tadi, tugas kantor yang baru ditambahin kemarin. Iya, aku lagi ngelanjutin tugasnya. Tiba-tiba aja motivasi turun. Kemarin juga harapannya setelah laporan hasil pengerjaan bakalan dikasih free time, nggak taunya malah ditambahin. Bukannya nggak mau terima sih, mungkin karena ini tugas adalah (istilahnya) jalanan dengan lingkungan yang belum pernah aku kenal dan lewati sebelumnya. Bahkan, orang-orang yang aku tanyai juga masih jarang yang tahu jalan tersebut. Jadi aku ngerasa (istilahnya lagi) baru juga ngelewatin rintangan ini itu sepanjangan jalan, udah disuruh lanjut jalan lagi, level rintangannya dinaikin pula.

Di jam-jam itu, sambil sesekali nyoba mem-pewe-kan posisi duduk dan mata, dengan sok semangatnya ku terus googling tutorial ini itu. Masuk di forum-forum terkait, belum juga nemu. Nemu yang mungkin masih bisa dilogika, belum juga berhasil. Bikin makin bosen dan bosen. Aseli. Sambil kali-kali ngintip jam. Duh, istirahat masih dua jam lagi. Udah kayak orang klemar-klemer yang nggak sigap blas. Yang notabene nggak aku banget dalam hal kayak gini.

Setelah istirahat, dengan harapan bakal balik semangat  dan fresh, ternyata enggak. Bosen melanda begitu cepatnya. Rasanya otak nggak mampu melogika kodingan-kodingan ini. Alihannya, main game online, twitteran, baca-baca artikel, sama quote motivasi gitu. Ditambah lagi, prasangka buruk yang muncul mulai kemarin. Ada lah pokoknya, nggak perlu aku sebutin. Jam-jam menjelang ashar hari ini bikin aku cukup kelelahan. Kok bisa, ya.

Waktu salat ashar pun jadi aku lebih-awal-kan dari biasanya. Udah nggak betah sama kepenatan yang ini. Lagi, dengan harapan bakal balik semangat dan fresh plus semangat pulang. Dan ternyata lagi, nggak ngefek. Kalau ditanya selama di kantor hari ini udah ngapain aja, aku bakal merasa hina deh, karena nggak ngehasilin apapun. Cuma capek. Naudzubillah..

Trus sepanjangan jalan pulang aku jadi mikir, apa karena aku duluan suudzon dari awal, ya?
Apa karena aku terlalu meremehkan mereka yang kerjanya nggak se'seharusnya' menurutku, ya?
Apa seharusnya aku nggak gitu, ya?
Apa seharusnya aku lebih gini, ya?
Aku tau ada feeling yang kurang mengenakkan, ini yang aku masih belum bisa mengontrol.
Apakah kurang berdoanya? (ini sih pasti).

Ya, who knows, Allah emang Maha Pengatur segala alur dan isi hati. Hari ini aku belajar. Dan itu semua jadi PR. Namanya PR harus selesai, dan pasti bisa nyelesaikan dengan baik. PR yang dikasih Allah pasti yang mendewasakan, pasti yang membijaksanakan. Semoga kita semua selalu sehat dan bersyukur! Aamiin.

0 comments

Other Posts

Instagram