Cinta-Cintaan

October 07, 2017

Malem ini sebenernya jadwal nugas. Ya, masih yang kemarin itu loh.. Tapi lebih pengen ke sini aja.


Sore tadi di jam-jam menjelang pulang prakerin, aku (sebenernya nggak sengaja) buka-buka chat lama di whatsapp. Eh, pas ngescroll ke bawah ada yang menarik buat dibaca lagi, nih. Iya, apa lagi kalo bukan chat sama doi yang sekarang chat sebutuhnya aja. Ettt. Nggak tau deh, mungkin bahasan kali ini rada menye bin lebay. Ini lagi pengen ngomong-ngomong with myself and I aja pokoknya. Tapi kamu juga ikutan baca, ya. Nggak papa deh, tapi jangan bilang-bilang doi, plis.

Jadi, setelah scroll yang lamanya hampir sejam, ketawa sendiri, kasian sama diri sendiri, bego-begoin diri sendiri, menyesali kenapa bisa-bisanya begitu, menyesali kenapa kok nggak yang seharusnya kayak yang aku pikirin sekarang (lah yang ini rada belibet). Ok, pardon.

Terus lanjut ke doi selanjutnya, alias doi sebelum doi yang diatas. Kemudian baca-baca lagi, makin bacain chat sama doi-doi yang bawah-bawah, makin ekspresif pula ini raut. Di situ langsung kumenilai bahwa keremajaanku masih di level bocah. Ya gimana, dong. Bisa-bisanya pada saat itu aku yang over ngetik lah, over nyariin lah, menyean gitu lah. Mungkin dulu aku bisa ngetik itu semua dilandasi hati yang berbunga gitu kali yak. Tapi, karena aku bacanya sekarang, pas lagi diem-diemnya, haven't feel something at anything, jadi kesannya aku sangat menjijikan pada saat itu. Berasa cuma kau dan que gitu lah.

Di sela-sela keekspresifan tadi, ada pikiran yang nyelilit di otak,
"Ini lho, Frid, jalan yang baik,"
"Daripada batin doang, mendingan sekarang kamu bersyukur deh,"
"Ini nih, Frid, pertolongan dari kemungkinan hal yang merugikan,"

Wah, alhamdulillah. Bener juga kata otakku. Kalo diinget-inget, sekaligus for your information, semenjak SMK ini aku nggak pernah pacaran. Tapi doi-doian? Hm, bukan itu poinnya. Karena hal-hil-hul ini udah kejadian, jadi kita coba fokus ke positifnya. Iya, selama ini aku beberapa kali deket sama doi 1, doi 2, doi n. Setelah deket tapi nggak jadian, aku kecewa, sedih, galau, nyalahin diri sendiri, yang kalo aku sadari cuma bikin aku nggak berharga. Tapi hikmahnya, beberapa pekan kemudian, emang selalu bikin aku bersyukur karena bikin aku terus belajar dan memahami aku. Berhati-hati dengan hati.

Tapi, setelah aku mikir soal hati dan keterselilitan di otak tadi akankah merubahku? Jawabannya kaga tau gue. Yang pasti, dari pengalaman keremajaan selama ini, aku selalu dikasih pelajaran yang nyerap. Beberapa hal yang nggak disadari dari konteks percintaan remaja yang ini juga perlahan merubah mindsetku. Ngomong-ngomong mindset, kayaknya mindsetku sama kebanyakan temen-temen ada yang beda. Aku ngerasa punya pemikiran yang belum waktunya di umur segitu. Aku masih nggak ngerti, ini aku sadarin (atau lebih tepatnya kepedein) sejak kelas 5 SD. Di saat temen-temen masih doyan main lompat talian, kelereng, pukul-pukulan, lawak-lawakan, aku udah 'jadian' sama senior. Trus doyan bikin cerita percintaan, puisi melankolis, bikin lirik lagu yang berbunga-bunga, semuaya aku tulis di beberapa buku semacam diary gitu. Ya ampun. Ya mungkin ada juga temen-temen yang cimon-cimon-an gitu, tapi menurut aku mereka masih lebih bocah daripada aku pada saat itu, mereka masih terlalu nggak ngerti soal cinta. Btw, lingkungan SD-ku dulu lumayan keras di jamannya, karena di negeri yang lumayan nyelempit gitu. Hal itu juga mempengaruhi aku yang belajar hidup.

Nah, kalo kita tengok ke masa percintaan temen-temen aku yang sekarang, kayaknya kebanyakan mereka adalah aku yang dulu pada masa SD - awal SMP, deh. Kok masih gitu sih, jaman udah makin maju, nih, masa mau di situ-situ aja. Masa umur-umuran aku gini, yang ada di otak aku adalah mencari jati diri. Ya emang jati diri adalah apa yang aku lagi mau temuin saat ini. Oke lah, bagi sebagian temen katanya hidup tanpa cinta bagai taman tak berbunga. Setuju. Kalo difokuskan lagi ke cinta yang percintaan, oke lah lagi. Tapi aku mulai risih kalo udah pamerin status/kode/foto/apalah tentang kemellowan secara terang-terangan. Tau lah ya yang gimana. Nggak enak dong kalo aku pasang post-an mereka di sini. Di situ aku merasa eman, kasian, ngapain sih, cuma menurunkan kehargadirianmu, rek. In my opinion, mendingan sampein tuh kemellowan melalui karya yang seenggaknya nggak bikin terlihat rendah dan mengemis. Meskipun kalo dilihat-lihat, aku kayak menelan ludah sendiri di tulisan ini, tapi tolong pahami dulu maksudku yang paling tepat.

Nggak apa-apa. Setiap orang ada masa belajarnya di waktu yang berbeda. Semua mesti ada hikmahnya. Hidayah pasti datang untuk kita, aku, kalian semua.

Betewe sebenernya masih panjang yang harus disampein, nih. Tapi udah keburu lelah ah, aku harus mengakhiri ini, mau nugas lagi. Ternyata ini jam 12:58 AM. Doain ya, tugas yang kemarin aku curhatin segera beres dengan baik. Aamiin. Selamat pagi, aku.

0 comments

Other Posts

Instagram