Nostalgia Berkesempatan

September 24, 2017

Hari ini adalah minggu yang nggak seperti biasanya. Aku punya lebih banyak waktu untuk menyelesaikan beberapa tugas. Meskipun masih pada suasana nggak seneng-seneng amat ketika pulang. Iya, aku lagi pulang ke Sidoarjo sejak malam kemarin.

Singkat cerita, kemarin saat bersih-bersih dan persiapan untuk pulang, Eyang manggil dari bawah, ada paket buat aku katanya, "Frida, ada paket" dengan nada agak teriak seperti biasanya (karena biasanya terkalahkan sama volume TV hehe maaf eyang). Aku bergegas ke bawah sambil teriak "Iya, yang" dan ngebatin paket apaan, kayaknya nggak pesen dikirimin apa-apa ke mama (biasanya kalo ada barang yang aku butuhin). Pas aku terima paketnya, masih bingung paket apa dan dari siapa. Sambil menaiki tangga, aku baca keterangan di paket, ternyata dari TukuGan.com yang ngirim buku PO Rentang Kisah-nya mbak Gita. Langsung berhenti sejenank, dan WAAAA! Excited. Iya, aku ikut pre order buku Rentang Kisah sejak seminggu lalu, tapi pihak TukuGan bilangnya buku ready tanggal 22 dan dikirim tanggal 24, jadi hari itu nggak kepikiran ini sama sekali, eh ternyata main dateng aja.
Ini yang edisi PO ada Ttd. dan dapet 2 post card bergambar hasil potretnya dan ada quotenya.

Aku emang terbilang baru ngikutin blog, vlog, dan soundcloud mbak Gitasav ini belum setahun ini. Tapi tertarik untuk ngikutin sosial media-nya udah sejak awal banget. Di umur aku yang masih labil-labilnya ini, asupan yang kayak gini (dari konten-konten Gitasav) bakal menarik banget.

Waktu aku bawa pulang buku ini dan tunjukin ke mama, aku sambil ceritain siapa itu Gitasav. Mama yang orangnya kurang tertarik kalo itu tentang orang yang nggak beliau tau, jadi penasaran dan baca-bacain sekilas, sambil aku lanjut ceritain tentang Gitasav sepanjang mama baca. Beberapa pertanyaan tentang Gitasav aku jawab dengan sepengatahuanku, sekali-kali aku setelin vlog dan segmen beropininya. Masih disela bacanya, mama bilang "Ini kan cerita orang yang emang kaya, dek. Kamu coba nulis-nulis gini perjuangan sekolah merantau dengan (bla bla bla)". Seketika aku keinget dan saatnya mencurahkan ke mama "Ma, dulu aku tuh bikin cerita-cerita fiksi buat nantinya pengen tak ajuin ke penerbit, tapi nggak pernah tau caranya, trus mama juga malah mesti ngomel kalo aku manteng laptop terus. Padahal kan aku berkarya, ma." pakai nada agak bercanda tapi niatnya pengen menyadarkan mama. Cielah..

Dulu aku suka banget bikin cerita-cerita fiksi di laptop. Kenapa? Inget banget, 2010 mama ngajak aku ke Gramedia, untuk pertamakalinya aku tertarik banget untuk muterin blok novel dan cerpen. Karena pada saat itu umur aku masih belum remaja, jadi yang aku lihat adalah cover yang menarik. Aku baca-baca sinopsisnya, ngeliatin terus covernya, dan pengen beli. Aku bilanglah ke mama, tapi mama cuma kasih slot 2 buku aja. Hiks, padahal saat itu banyak banget yang aku pengenin. (Ya iyalah nggak mungkin juga kalo mama izinin beli semua sekaligus). Jadilah aku pilih cerpen KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya) yang ngehits, dan cerpen Ella & Sepatu Kaca.

Semenjak saat itu, aku jadi sering ngajakin mama ke Gramedia, tapi jarang kesampaian. Jadilah aku termotivasi untuk bikin cerpen-cerpen dari imajinasi bocahku. Karena dulu belum pasang WiFi di rumah (eh atau belum ada layanannya), dengan berbekal laptop mama, tiap malem aku disibukkan dengan ngetik cerpen itu. Ya, malam, karena imajinasi khayal yang mendorong ceritaku itu saatnya muncul. Tapi, semakin lama, mama semakin ngomelin aku kalo kepergok diatas jam 9 masih di depan laptop. Aku jadi takut, diem-diem deh. Kalo udah kedengeran suara langkah menuju kamar, buru-buru aku tutup laptop. Lama-kelamaan aku jadi males untuk bikin-bikin lagi. Menginjak kelas 6 SD, aku udah jarang banget buka file-file itu lagi, dan nggak sadar tiba-tiba aja hilang dan aku biasa aja, udah lupa sama keinginan ke penerbit, dll. :(

Denger ceurahanku di 3 paragraf ke atas, sore ini mama jadi ngulik-ngulik gimana kehidupan aku selama ini di sana (Malang), dan gimana cerita temen-temenku yang waktunya udah terisi, dan sebagainya. Siang sampai sore ini adalah hal yang jarang aku dapatkan dan alami sepanjang ngobrol sama mama selama ini. Sore ini aku jadi mikir. Sore ini aku sempat menyalahkan diri sendiri. Kalau temen-temen aja bisa, aku pasti nggak kalah. Orang-orang di luar sana, yang lebih maju, ah, itu cuma kelihatannya. Aku juga bisa.

0 comments

Other Posts

Instagram